HTCinside


WhatsApp vs Signal: Aplikasi Mana yang Harus Anda Gunakan?

WhatsApp vs Signal telah menjadi salah satu pertanyaan yang sedang tren sejak saat itu WhatsApp meluncurkan kebijakan privasinya yang kontroversial . Kebijakan privasi baru WhatsApp telah menimbulkan badai di antara orang-orang. Jika dibandingkan dengan aplikasi perpesanan lain, WhatsApp dan Messenger mengumpulkan sejumlah besar data pribadi dari penggunanya. Pada gilirannya, WhatsApp akan berbagi lebih banyak data dengan aplikasi induknya Facebook daripada sebelumnya.

Kebijakan privasi baru WhatsApp menginformasikan bagaimana data pengguna terpengaruh ketika ada interaksi bisnis. Ini juga memberikan informasi lebih lanjut tentang integrasi dengan Facebook.

ada apa

Untuk berbagi data dengan Facebook, WhatsApp membagikan informasi pengguna berikut dengan aplikasi induknya:

  • Informasi pendaftaran akun (nomor ponsel)
  • Data transaksi dari pembaruan pembayaran WhatsApp, jika ada
  • Informasi terkait layanan
  • ID Perangkat
  • identitas pengguna
  • Data Iklan
  • Riwayat Pembelian
  • Lokasi Kasar
  • Alamat email
  • Informasi pembayaran
  • Dukungan Pelanggan
  • Interaksi Produk
  • Konten Pengguna Lainnya
  • Kontak
  • Interaksi Produk
  • Data Kecelakaan
  • Data kinerja
  • Data Diagnostik Lainnya

Dalam kasus Signal, satu-satunya data yang disimpannya adalah nomor telepon Anda. Juga Signal tidak menghubungkan nomor telepon Anda dengan identitas Anda.

  • Nomor telepon

Apa bedanya dengan WhatsApp?

Pesan yang dikirim melalui Signal dikatakan telah dienkripsi, yang berarti bahwa platform tidak dapat memperoleh atau menyimpan pesan atau media pribadi di servernya. Sementara WhatsApp menawarkan enkripsi ujung ke ujung untuk teks, WhatsApp juga memiliki akses ke data pribadi lainnya seperti alamat IP, detail grup, dan status.

Selain itu, organisasi tidak mengenkripsi teks yang disimpan di cloud. Bahkan Telegram, aplikasi perpesanan yang bersaing, dikatakan menyimpan nomor kontak pengguna serta ID pengguna. Jika perangkat tidak terhubung, Signal akan menimbun pesan-pesan tertentu di servernya sampai terkirim.

Signal juga memungkinkan pengguna untuk mengatur PIN kunci pendaftaran, yang membantu melindungi informasi profil pribadi. Nomor ini juga dapat digunakan untuk mengambil profil, pengaturan, dan kontak pengguna jika perangkat hilang atau dialihkan ke yang baru. Keunggulan lainnya, tidak seperti WhatsApp, Signal tidak dimiliki oleh perusahaan teknologi besar.

Sekarang muncul pertanyaan: WhatsApp vs Signal?

Di tengah semua kekhawatiran yang muncul karena kebijakan privasi baru WhatsApp, banyak orang di seluruh dunia telah mempertimbangkan, sementara beberapa sudah, beralih ke aplikasi perpesanan Signal.

Signal adalah aplikasi perpesanan terkenal yang berfokus pada privasi penggunanya. Pakar keamanan, peneliti privasi, dan banyak lagi orang di seluruh dunia menggunakan aplikasi ini. Sinyal sepertinyaaplikasi perpesanan paling pribadidan sesuai dengan detail privasinya, itu tidak mengumpulkan data pengguna yang besar.

Signal juga mendukung enkripsi ujung-ke-ujung WhatsApp. Hanya ada satu perbedaan utama antara WhatsApp dan Signal. Sinyal adalah sumber terbuka sedangkan WhatsApp adalah sumber tertutup. Jika dibandingkan dengan WhatsApp dan Messenger, Signal tidak mengumpulkan data pengguna apa pun.

Satu-satunya data yang diperoleh Signal adalah nomor telepon pengguna. Signal tidak berusaha untuk menghubungkannya dengan identitas Anda. WhatsApp telah memberi pengguna India tenggat waktu yang aktif hingga 8 Februari 2021. Tenggat waktu memberi pengguna dua opsi: menerima kebijakan privasi baru atau menghapus akun mereka.

Ada peningkatan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam jumlah pengguna yang mendaftar ke Signal setelah WhatsApp mengumumkan kebijakan privasi barunya. Ini juga diyakini disebabkan oleh dukungan Elon Musk atas aplikasi perpesanan di Twitter.